Welcome to My Blog

Cintaku Terhalang Tittel

Posted by Andy Kevonata Kamis, 11 Oktober 2012 0 komentar
kata-mutiara-cinta-sejati.jpg
Dika dan Vivi sudah lama menjalin hubungan percintaan mereka.semua sudah pernah di lalui.tawa,air mata,kebahagiaan dan kesedihan sudah pernah menghiasi hubungan mereka.Lulus SMA Dika melanjutkan kuliahnya di bandung dan Vivi bekerja di jogja.karena orang tua vivi yang tidak terlalu mementingkan pendidikan anaknya.akhirnya Vivi harus menyia nyiakan predikat lulusan terbaik nya.dan mendirikan sebuah kafe di jogja.sesuai keinginan orang tuanya yang mau anaknya sukses seperti mereka.intinya Dika dan Vivi Longdistern.

Telepon adalah hal yang wajib di lakukan bagi mereka.karena memang itulah satu2 nya sarana mereka berkomunikasi.pukul 23:00 dika menelepon vivi.
“halo sayang”terdengar suara manja vivi dari seberang sana
“Halo cantik,maaf ya baru bisa telepon hari ini aku sibuk banget” 

“sibuk apa hayooo??? Main ya”
“ih gak kali,cari tugas kuliah nih sayang banyak banget,coba aja kamu disini yang pasti cepet selesai nih tugas akunya.oh iya ngomong2 kalo kamu kerja di bandung aja gimana yank sama aku?”
“mau kerja apa disana sayang.disini aja udah enak kok kerjaku”
“ya sambil nemenin aku aja sih yank.emang kamu gak mau deket sama aku lagi tiap hari kaya dulu?”
“mau sih dik,tapi bingung mau kerja apa disana”
“gampang deh sayang bisa di atur itu”

Sejak rencananya mau membawa vivi ke bandung,dika jadi sibuk mikirin gimana2nya nanti.sebenernya dari awal dika gak niat kuliah.dia Cuma gak mau aja orang tuanya kecewa.secara dika anak tunggal.dan pasti satu2nya yang jadi harapan di keluarganya.dika malah sempat mau menikahi vivi diam2.tapi vivi yang gak mau karena itu nyalahin aturan agama.akhirnya mereka menunda sampai dika udah bisa cari uang sendiri dan sukses.dika suruh vivi buat nungguin dia jemput vivi ke bandung.vivi dengan sabar nunggu dika jemput dia.hari berganti hari.minggu berganti minggu bahkan sampai 6 bulan lamanya dika juga belum menjemput vivi.vivi mulai meragukan keseriusan dika.dan bahkan saat ini dika sering tidak ada kabar.suatu ketika dika menelepon vivi dia bilang kalau dia mau pergi aja dari rumah ,dia udah gak sanggup lagi jadi robot dalam kluarganya.vivi bingung banget saat itu.akhirnya vivi menyuruh dika kabur ke jogja ke tempat dimana vivi tinggal.
”jadinya kamu mau ke jogja kapan yang” tanya vivi saat di telepon,
”Besok sayang,besok aku ke jogja.tunggu aku ya.”
Aduh senengnya vivi waktu denger dika mau pulang ke jogja.malam itu vivi malah gak bisa tidur.
”Aduh gak sabar pengen cepet besok.kangen banget sama dika pengen gue peluk cium.aaa mauuu”
Vivi senyum2 sendiri sambil membayangkan wajah kekasih tercinta nya itu.dan saat bersamaan Hani kakak vivi masuk ke kamar vivi dan geli ngelihat tingkah adek nya itu.
”Ciiieeee seneng banget kayaknya nih hahahaha”,
”Sialan lo kak.ngapain sih masuk2 kamar aku gak ketok pintu lagi”,
”jiah pintu aja kaga di tutup ngapain gue ketok dasar.mau minta masker,punya gue abis.besok gue ganti deh”,
”ambil deh terserah kakak mau ambil berapapun.gak di ganti juga gak apa2”kata vivi sambil senyum2 sendiri.Hani memegang kening vivi
”Gak panas kok badan lo”,
”Emang sapa juga yang bilang badan aku panas sih.ada2 aja deh”,
”Lo kesambet setan apa sih jadi baek gini.hayyoo kenapa”,
”Besok dika mau ke jogja kak.seneng banget aku”,
”Pantesan lo kek kesambet.ccciiiieee yang pangerannya mau dateng.yaudah buruan tidur.biar besok gak ngantuk pas ketemu pangeran lo itu.bye thanks maskernya sweety”,
”Huh kalo di kasi aja manis banget tingkahnya.” 


Sore jam 16:00 dika sampai di jogja.dia janji mau ketemu vivi di taman deket SMA mereka dulu loh.
”yang aku udah sampe.kamu dimana?”,
”bentar lagi sampe taman kamu tungguin aku ya hahahaha”,
”ih sayang genit deh.yaudah aku tunggu ya”
Gak sampe 5 menit vivi udah sampe.dika yang liat vivi bawa mobil sendiri langsung ngejekin vivi
”waaahh makin sukses aja nih sayangku.aku aja cuman bawa motor loh”,
”sayang apaan sih tapi sayangku kan calon calon nya bertitel S2.aku sih enggak ada titel apa2”,
”apa gunanya titel coba?” dika memeluk vivi erat banget.vivi membalas pelukan dika.udah lama banget mereka gak pelukan kaya gitu.mesranya udah kangen banget ya hihihi.
”Aku kangen banget sama kamu” kata dika sambil membelai rambut vivi.
”aku juga,kamu makin ganteng aja sih.pasti banyak yang naksir ya di bandung?”,
”sayang2 ada2 aja sih,peluk lagi yang,kangen banget nih”
setelah puas melepaskan rasa rindunya.2 sejoli itu menuju ke sebuah hotel di jogja.sementara, sebelum dika dapet kos baru dia tidur di hotel dulu..
”check in 2 hari aja .sayang uangnya.besok kita cari kos aja.”,
”iya sayang”
Mereka sampai di kamar hotel.
”lumayan nyaman kok yang kamarnya.”,
”ya iyalah lah,mahal gitu sewanya.cuman buat tidur doank”,
”kan biar sayangku bisa istirahat dengan nyaman disini.oh iya,tentang kuliah kamu gimana?kamu gak takut nanti ortu marah?”,
”ya biarin aja yang.lagian sebenernya aku juga udah gak boleh masuk kuliah kok”,
”loh kok bisa gitu”,
”seringan bolos yang hehehe”,
”ih nakal banget sih kamu ya”,
”kamu cantik banget deh yang,peluk lagi donk”,
”ih manja deh kamu yang” 
ckckckck kalo lagi kasmaran ya begitu itu anak muda jaman sekarang hihihi. 


Esoknya sekitar jam 5:30 vivi udah tancap gas mau nemuin dika ke hotel.mamah yang liat vivi buru2 pergi langsung manggil anak bungsunya itu.
”Eeiittss mau kemana anak mama yang cantik?resto buka jam 9 kan?”,
”eh mama kok udah bangun hehe”kata vivi salting.
”ya iyalah kan abis doa pagi.kamu mau kemana jam segini.wangi banget lagi”kata mama penuh selidik
”aku mau ketemu client mah.mau reservasi di resto kita.”,
”ketemu client kok sepagi ini.jangan bohong deh”kata mama senyum2,
”ah mama.iya deh iya vivi mau ketemu dika”,
”dika di jogja?kenapa gak di ajak ke rumah?”,
”mama kayak gak tau aja sih.nanti malah di suruh buru2 nikah lagi kalau tau vivi pacaran”,
”yaudah kalau gitu.tapi inget jangan aneh2 loh vi”,
”siap bos gak bakal aneh2 deh.kalau gitu vivi berangkat dulu ya mah da mamah”.
Vivi langsung menuju ke hotel tempat dika menginap.sesampainya di kamar ternyata dika masih tidur.
”Aduh ni anak gimana sih katanya ngajak pergi pagi2 tapi malah masih tidur”,
Vivi menghampiri dika.
”Sayang,bangun yuk katanya mau cari kos”,
”Ngantuk banget nih yang.cium dulu baru bisa bangun”,
”ih sayang pagi2 udah genit.”
Dan begitu lah yang mereka kerjakan setiap hari sampai dika dapet kos baru masih seperti itulah yang mereka berdua kerjakan,berduaan dari pagi sampe malem.sampai suatu saat dika jadi buronan di keluarganya hihihihi 
“Yang kayaknya di jogja udah gak aman buat aku.papahku udah nyuruh semua kenalannya buat cariin aku termasuk di jogja sayang,mungkin lebih baik aku pulang dulu.Cuma buat nenangin keluarga aku aja sih”,
”kita LDR lagi donk yang” kata vivi hampir menangis gak siap di tinggalin lagi sama dika.kebersamaan mereka kali ini bener2 membuat vivi tambah sayang aja sama si dika.
”Tenang aja sayang gak akan lama kok aku bakal balik lagi.kaya rencana kita dulu.kita hidup berdua.kita nikah siri yang”
Sebenernya vivi gak pernah setuju dengan ide dika yang menginginkan menikah siri dengannya.tapi vivi gak tega bilang enggak ke dika.maka sambil tersenyum vivi menganggukkan kepalanya dan memeluk dika dengan sangat erat.
”Kamu janji ya bakalan jemput aku”,
”Iya aku janji sayangku yang cantik”

Hari itu juga dika balik ke bandung.
”Emang gak apa2 naik motor ke bandung malem2”,
”gak apa2 kok.udah biasa kali.doain aja gak ada halangan apa pun ya sayang.aku pergi dulu ya”
Vivi menatap wajah dika lama banget.gak terasa air mata bergulir lembut di pipi vivi.
”jangan nangis dong sayang.nanti aku malah gak tenang di jalan.sini aku peluk.”
Setelah vivi reda nangisnya (kayak hujan aja) dika langsung pergi,gak lupa mencium kekasihnya itu.
”Udah ya.nanti kalau aku udah sampe aku kabarin kok”,
”iya,hati2 ya.aku sayang banget sama kamu”,
”aku juga sayang banget sama kamu ”
Setelah dika pergi vivi kembali ke rumahnya.dengan hati yang gak karuan banget.

5 bulan sudah sejak kepergian dika.dika belum juga kembali untuk menjemput vivi.malah dika sempat bilang kalau dia akan di kuliahin lagi sama ortuanya.setelah sempat terputus waktu itu.dengan berat hati dika menyampaikan semuanya itu ke vivi.karena dika tahu vivi begitu ingin hidup bersamanya.
”apa yang?kamu mau di kuliahin lagi?”kata vivi di telpom saat dika menjelaskan semuanya.
”Iya,aku mau di kuliahin lagi.mau ngejar S1.malah kalau bisa sampe S2 katanya.Sayang masih mau kan nunggu aku.”
”iya yang, aku pasti nunggu kamu kok”.
”Makasih ya”
Telepon di tutup.
Vivi merebahkan tubuhnya di tempat tidur.dia mulai bergumam.”kalau cuman suruh nunggu sih gak masalah.mau 10 tahun juga gak masalah.yang jadi masalah tuh tittel kamu kali.ahhh kenapa juga sih aku gak di kuliahin.walaupun sekarang aku sukses tapi tetep aja aku ini cuman lulusan SMA.ortunya dika pasti pengen anaknya punya pasangan yang bertitel juga donk”.”heh ngomong sendiri”,tiba2 hany udah ada di samping nya.”aduh kak kak.ketok pintu dulu nape sih ah”,”pintunya kebuka adeku sayang hahaha.kenapa sih lu serius amat.”,”dika mau di kuliahin”jawab vivi sekenanya.”oh,trus kenapa muka lo manyun gitu.masalah buat lo kalo dika kuliah?”,”ya gak gitu juga sih kak.tapi kan kalo dika kuliah itu artinya dia bakal punya gelar Sarjana gitu kan.sedangkan aku apaan lulus SMA doank.mana boleh dia hubungan sama aku.gila aja.ortu dia aja juga titel nya tinggi2.ah pusing aku kak”,”lebay deh lo.jalanin aja dulu.lagian umur lo sama dika masih 19 taon kali masi jaooh neng.”,bener juga sih kata si hany”tau deh kak.rumit rumit rumit. . .”,

1 tahun sudah vivi menjalani hubungannya yang tidak pasti dengan dika.dan akhirnya apa yang vivi takutkan terjadi juga.orang tua dika mulai tahu kalau selama ini anak semata wayangnya ini berhubungan dengan vivi.alhasil ortunya si dika mulai mengorek ngorek info tentang vivi.setelah beberapa kali mencari info tentang vivi orang tua dika pun akhirnya tau kalau mereka sudah berhubungan sejak masih duduk di bangku sekolah.”jadi yang namanya vivi itu punya restorant di jogja”tanya papa dika pada temannya yang dia mintai tolong untuk mencari tau tentang vivi.”kurang lebih seperti itu mas yang saya dengar.”oh,orang yang sukses rupanya.apa Tittel nya? S2 atau bahkan S3?”,”S3 mas,SD,SMP,SMA”kata teman papa dika sambil cengar cengir gak mutu gitu.”Aapppaaa????? lulusan SMA?? Aduh kacau nih.mereka gak bisa di biarkan berhubungan.apa kata dunia kalau dika punya istri lulusan SMA coba”kata papa dika sambil berkacak pinggang (kek di sinetron aje).

Siang itu teman papah dika menemui vivi di restorant.
”Selamat siang pak,ada yang bisa saya bantu?” kata vivi.
”Dengan mbak vivi ya”,
”iya saya sendiri.oiya silahkan duduk pak”.
”Begini mbak vivi,saya mau langsung ke pada poin nya saja.terus terang saya di suruh oleh papah nya mas dika untuk menyampaikan hal ini.”
Cukup lama mereka berbicara,yang intinya vivi harus putus dengan dika.inilah yang paling vivi takutkan dari dulu.tapi vivi cukup sadar diri kok.dia tau posisi dika.dan gak mungkin untuk memaksa dika tetap bersamanya.ini demi masa depan dika.di saat yang bersamaan dika pun di marahin abis2an dengan ortunya di rumah.
”Pokoknya kamu gak boleh berhubungan lagi dengan vivi itu.papa bisa carikan kamu pendamping yang lebih cantik dari dia.dan yang pasti se tittel dengan kamu”,
”Apa gunanya tittel si pah,apa gunanya tittel kalau gak saling cinta.emang nikah mau makan tittel apa?”,
”Berani ngelawan papa kamu ya?,apa kata teman2 papa kalau tau anak semata wayangnya papa ini berhubungan dengan cewe yang gak bertittel kaya pacarmu itu.”,
”Tapi vivi sukses pah.dia bukan orang sembarangan.buktinya dia bisa punya restorant yang segitu besarnya di usianya yang masih muda.sedangkan dika apa.kuliah aja belom selesai pah.gelar sarjana pun belum dika dapetin.”,
”Kamu juga nantinya bisa lebih sukses dari dia.lagian kamu ini laki laki masa iya kamu mau punya istri yang lebih sukses dari kamu.bisa bisa kamu di injek2 sama dia nantinya”,
”Ah alasan papa gak mutu” kata dika sambil berlalu meninggalkan papanya.dika masuk ke kamarnya.dia menelepon vivi.
”halo?” jawab vivi gak semangat.
”Kamu kenapa? jangan2 orang suruhan papa udah ketemu sama kamu ya mam?”,
”Aku mau ngomong serius sama kamu.dika, aku sayang banget sama kamu.tapi apa yang di bilang orang tua kamu ada benarnya.aku gak sebanding denganmu.aku jauh di bawahmu.dan aku mau kamu dapetin yang terbaik termasuk pendamping hidup.” kata2 vivi nyaris gak terdengar,dika bisa merasakan kepedihan hati vivi.hatinya pun sangat hancur saat itu.
”Aku gak mau pisah sama kamu titik” kata dika dan langsung menutup telponnya.vivi nangis sejadi jadinya.hubungan nya dengan dika sudah terlanjur dalam.dan kini harus di akhiri hanya karena Tittel.
OMG. . .parah banget sih.vivi gak mau lebih memepersulit dika nantinya.dia tetap pada pendiriannya untuk mengakhiri hubungannya dengan dika.

3 tahun berlalu,predikat S1 sudah dika raih.tapi tidak dapat di hindari dika sama sekali tidak merasakan kebahagiaan saat itu.yang dia inginkan hanyalah vivi bukan Tittel ataupun gelar.sejak mengakhiri hubungannya dengan dika.sampai saat ini vivi juga belum mau membuka hatinya pada laki laki lain.vivi pergi ke taman dekat SMA,tempat penuh kenangan bersama Dika.
”hari ini kamu wisuda ya sayang.jujur aku pengen banget ada di sisi kamu saat ini.dan ikut bangga atas apa yang kamu raih.tapi itu gak mungkin terjadi”
Air mata vivi mulai menetes.dia sangat merindukan dika.sosok dika lah yang selama ini menjadi penyemangat hidupnya.dan sekarang Dika sudah bukan miliknya lagi.
”Udah jangan nangis cantik”
Seseorang mengusap mata vivi yang basah karena air mata.vivi menaikkan kepalanya yang sedari tadi tertunduk
”Dika, ,??”
Dika berdiri di depan vivi,vivi langsung memeluk tubuh dika dengan sangat erat.
”Aku gak bisa nglupain kamu vi” kata dika sambil menangis.baru kali ini vivi melihat dika menangis.
”Kamu jangan nangis,aku jadi ikutan nangis loh” vivi mengusap mata dika yang penuh air mata.
”Aku mohon sama kamu vi,tetep jadi kekasih ku.aku bukan apa2 tanpa kamu.aku mohon,pasti kita bisa melalui semuanya.aku percaya kalau kamu memang jodohku.Aku hanya mau menikah denganmu Vi”
Vivi semakin erat memeluk dika.
”Iya sayang aku gak akan tinggalin kamu.kecuali kamu sendiri yang memintaku untuk meninggakanmu”,
”kamu janji??”,
”iya aku janji sayang”
Mereka semakin erat berpelukan,melepaskan rasa rindu mereka yang sudah 4 tahun tidak bertemu

Sampai saat ini dika dan vivi masih tetap berhubungan.dan kembali pada rutinitas mereka.walaupun hubungan mereka belum pasti arahnya tapi mereka percaya jodoh di tangan Tuhan.dan Tittel selamanya tidak akan pernah bisa memisahkan cinta mereka.mereka yakin suatu saat Tuhan buka hati orang tua dika dan mereka mau menerima menantu yang tidak bertitel
THE END
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Cintaku Terhalang Tittel
Ditulis oleh Andy Kevonata
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://genstudent.blogspot.com/2012/10/cintaku-terhalang-tittel.html . Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar :

Posting Komentar

Template by Berita Update - Trik SEO Terbaru . Original design by Bamz | Copyright of Andy Kevonata Afritya .